Friday, January 30, 2015

6 Types of Emotional Abuse by Narcissistic Parents

https://afternarcissisticabuse.wordpress.com/2013/11/02/6-types-of-emotional-abuse-by-narcissistic-parents/

ChildAbuseImageWithHand1
1. REJECTING 
Narcissistic Parents or caregivers who display rejecting behavior toward a child will often [purposefully or unconsciously] let a child know, in a variety of ways, that he or she is unwanted. Putting down a child’s worth or belittling their needs is one form these types of emotional abuse may take. Other examples can include telling a child to leave or worse, to get out of your face, calling him names or telling the child that he is worthless, making a child the family scapegoat or blaming him for family/sibling problems. Refusing to talk to or holding a young child as he or she grows can also be considered abuse.
    • constant criticism
    • name-calling
    • telling child he/she is ugly
    • yelling or swearing at the child
    • frequent belittling and use of labels such as “stupid” or “idiot”
    • constant demeaning jokes
    • verbal humiliation
    • constant teasing about child’s body type and/or weight
    • expressing regret the child wasn’t born the opposite sex
    • refusing hugs and loving gestures
    • physical abandonment
    • excluding child from family activities
    • treating an adolescent like he is a child
    • expelling the child from the family
  • not allowing a child to make his own reasonable choices
2. IGNORING 
Adults who have had few of their emotional needs met are often unable to respond to the needs of their children. They may not show attachment to the child or provide positive nurturing. They may show no interest in the child, or withhold affection or even fail to recognize the child’s presence. Many times the parent is physically there but emotionally unavailable. Failing to respond to or interact with your child, consistently, constitutes emotional and psychological abuse.
    • no response to infant’s spontaneous social behaviors
    • failure to pay attention to significant events in child’s life
    • lack of attention to schooling, peers, etc.
    • refusing to discuss your child’s activities and interests
    • planning activities/vacations without including your child
    • not accepting the child as an offspring
    • denying required health care
    • denying required dental care
    • failure to engage child in day to day activities
  • failure to protect child
3. TERRORIZING
Parents who use threats, yelling and cursing are doing serious psychological damage to their children. Singling out one child to criticize and punish or ridiculing her for displaying normal emotions is abusive. Threatening a child with harsh words, physical harm, abandonment or in extreme cases death is unacceptable. Even in jest, causing a child to be terrified by the use of threats and/or intimidating behavior is some of the worst emotional abuse. This includes witnessing, hearing or knowing that violence is taking place in the home.
    • excessive teasing
    • yelling, cursing and scaring
    • unpredictable and extreme responses to a child’s behavior
    • extreme verbal threats
    • raging, alternating with periods of warmth
    • threatening abandonment
    • berating family members in front of or in ear range of a child
    • threatening to destroy a favorite object
    • threatening to harm a beloved pet
    • forcing child to watch inhumane acts
    • inconsistent demands on the child
    • displaying inconsistent emotions
    • changing the “rules of the game”
    • threatening that the child is adopted or doesn’t belong
    • ridiculing a child in public
    • threatening to reveal intensely embarrassing traits to peers
  • threatening to kick an adolescent out of the house
FACT: Children and youth who witness family violence experience all six types of emotional abuse.
4. Isolating
A parent who abuses a child through isolation may not allow the child to engage in appropriate activities with his or her peers; may keep a baby in his or her room, not exposed to stimulation or may prevent teenagers from participating in extracurricular activities. Requiring a child to stay in his or her room from the time school lets out until the next morning, restricting eating, or forcing a child to isolation or seclusion by keeping her away from family and friends can be destructive and considered emotional abuse depending on the circumstances and severity.
    • leaving a child unattended for long periods
    • keeping a child away from family
    • not allowing a child to have friends
    • not permitting a child to interact with other children
    • rewarding a child for withdrawing from social contact
    • ensuring that a child looks and acts differently than peers
    • isolating a child from peers or social groups
    • insisting on excessive studying and/or chores
    • preventing a child from participating in activities outside the home
  • punishing a child for engaging in normal social experiences
5. Corrupting
Parents who corrupt may permit children to use drugs or alcohol, watch cruel behavior toward animals, watch or look at inappropriate sexual content or to witness or participate in criminal activities such as stealing, assault, prostitution, gambling, etc.
Encouraging an underage child to do things that are illegal or harmful is abusive and should be reported.
    • rewarding child for bullying and/or harassing behavior
    • teaching racism and ethnic biases or bigotry
    • encouraging violence in sporting activities
    • inappropriate reinforcement of sexual activity
    • rewarding a child for lying and stealing
    • rewarding a child for substance abuse or sexual activity
    • supplying child with drugs, alcohol and other illegal substances
  • promoting illegal activities such as selling drugs
6. Exploiting
Exploitation can be considered manipulation or forced activity without regard for a child’s need for development. For instance, repeatedly asking an eight-year-old to be responsible for the family’s dinner is inappropriate. Giving a child responsibilities that are far greater than a child of that age can handle or using a child for profit is abusive.
    • infants and young children expected not to cry
    • anger when infant fails to meet a developmental stage
    • a child expected to be ‘caregiver’ to the parent
    • a child expected to take care of younger siblings
    • blaming a child for misbehavior of siblings
    • unreasonable responsibilities around the house
    • expecting a child to support family financially
    • encouraging participation in pornography
  • sexually abusing child or youth
Credit to teach through love. com

Friday, December 19, 2014

Tipe Orang yang Tak Boleh Anda Jadikan Kekasih



VIVALIFE
Apa saja sih, ciri-ciri orang yang tak boleh kita jadikan pasangan?
Jum'at, 19 Desember 2014
Oleh : Ricky Anderson, Dhea Amanda Rustam


VIVAlife - Memiliki perasaan suka pada seseorang adalah hal manusiawi. Namun jika perasaan suka itu jatuh kepada orang yang tidak tepat, apa yang harus dilakukan?
Sebelum memilih kepada siapa Anda akan menjatuhkan rasa, simak informasi berikut, mengenai tanda-tanda orang yang tak boleh disukai, apalagi dijadikan pasangan, menurut laman Eharmony.

Sudah berpasangan

Hal ini yang jangan sampai dilupakan. Jika Anda memiliki perasaan pada seseorang yang sudah berpasangan, ada baiknya perasaan itu dihentikan. Jangan sampai perasaan suka yang tadinya baik, berubah menjadi buruk karena mengorbankan perasaan orang lain.

Gila kerja

Seseorang yang gila kerja pasti akan menempatkan pekerjaan dan segala kesibukannya di urutan pertama. Jika Anda menyimpan perasaan padanya, apakah sanggup jika nantinya harus menjadi nomor dua? Jadi pikirkan lagi baik-baik.

Suka pacaran jarak jauh

Tipe orang yang menyukai berhubungan secara Long Distance Relationship, biasanya tidak bisa menjaga komitmen dalam berhubungan. Karena dalam berhubungan dibutuhkan intensitas bertemu, tidak hanya dengan Anda, tapi juga dengan teman dan keluarga Anda.

Kasar dan pemarah

Jika Anda memiliki rasa suka dengan orang yang mempunyai sifat keras dan kasar, maka Anda sebaiknya berpikir ulang. Karena berhubungan bukan hanya menyangkut masalah perasaan, tapi juga kenyamanan dan keamanan bersama dengan orang yang kita sayang.

Perayu

Tipikal orang seperti ini jelas tidak bisa dijadikan pasangan. Karena ia bisa dengan mudah menebar rayuan gombalnya kepada orang lain, yang nantinya hanya akan menyakiti perasaan dan membuang waktu berharga Anda.

Thursday, September 18, 2014

Effects of Domestic Violence, Domestic Abuse (On women and Children) - HealthyPlace

Effects of Domestic Violence, Domestic Abuse (On women and Children) - HealthyPlace



The long-term effects of domestic violence are far reaching and often devastating for victims – most often women and children. Women and children, who live in an environment where domestic violence commonly occurs, face increased risks because of the tumultuous atmosphere in their lives. Women may develop an impaired ability to nurture their children and contribute to their positive development. Children, whether victims themselves or just witnesses, may withdraw from their parental relationship, suffer seriously delayed or distorted development, and emotional problems.

Effects of Domestic Violence on Women

Effects of domestic violence on women and children are far reaching. Learn about the effects of domestic abuse on domestic violence survivors.The effects of domestic violence on women go beyond the immediate physical injuries they suffer at the hands of their abusers. Frequently, domestic violence survivors suffer from an array of psychosomatic illnesses, eating disorders, insomnia, gastrointestinal disturbances, generalized chronic pain, and devastating mental health problems like post-traumatic stress disorder (PTSD).
Many abused women find it difficult to function in their daily lives because of the effects of domestic violence. Absences from work, due to injuries or visits to the doctor, often cause them to lose their jobs, making them less able to leave their abusive situations. They may feel ashamed that their partners abuse them, see themselves as unworthy of love, and suffer from a significantly diminished self-perception. Because of their feelings of low self-worth, these women become isolated from friends and family and do not participate in social activities common to others in their demographic.

Domestic Violence and Children

When most people hear or see the phrase, domestic violence and children, they see images of bruised, beaten, burned children in their mind's eye. Certainly, these physical injuries represent immediately visible effects of domestic abuse. But children who only witness domestic violence suffer consequences just as far reaching and devastating as those seen in physically battered children. Studies indicate that children from violent homes, who witness the abuse of their mothers at the hands of their fathers, experience mental health issues similar in intensityand magnitude to those experienced by physically battered children. Similar research shows children, who both witness their fathers abusing their mothers and are themselves battered, suffer the most profound behavioral and emotional distress. Children who grow up in violent households may exhibit a host of adverse behaviors and emotions, including:
  • Become violent themselves in response to threats (in school or at home)
  • Attempt suicide
  • Use drugs and abuse alcohol
  • Develop eating disorders
  • Abuse themselves (i.e. cutting)
  • Anxiety and depression
  • Poor social skills
  • Enter into an abusive relationship later on

Suggestions for Domestic Violence Survivors
Domestic violence survivors need to seek help in coping with the effects of domestic abuse, even if they've left the abuser. Whether it's been days or years since the domestic violence last occurred, domestic abuse survivors can look to their communities for help:
  • Contact a local domestic violence support group
  • Make an appointment with a therapist who specializes in treating domestic violence survivors
  • Create a comprehensive domestic violence safety plan with the help of a victim assistance professional. The plan will include a strategy for getting yourself (and children, if any) to safety during a violent episode as well as a checklist of items to pack when leaving the abusive situation.
  • Consider your legal options. Domestic violence is a crime in all 50 states (Domestic Violence Laws). Your local domestic violence shelter can provide you with information and counseling about your legal rights.
The domestic violence programs in your community will help you whether you choose to stay with the domestic abuser, leave him, or return to him later. Don't delay in getting help for yourself and for your children (if you have any). Once you've gotten assistance and received counseling, you'll feel more equipped to make wise decisions for yourself and your future.

Sunday, August 31, 2014

Website tentang sexual health

Website tentang sexual health bisa diklik di : http://www.iwannaknow.org/teens/index.html


Thursday, July 31, 2014

Sekilas TENTANG UNDANG - UNDANG PENGHAPUSAN KEKERASAN DALAM RUMAH TANGGA

http://www.lbh-apik.or.id/fact-58.htm

Berdasarkan hasil Rapat Paripurna Dewan Perwakilan Rakyat pada tanggal 14 September 2004, telah disahkan Undang-Undang No. 23 tahun 2004 mengenai Penghapusan Kekerasan Dalam Rumah Tangga (PKDRT) yang terdiri dari 10 bab dan 56 pasal, yang diharapkan dapat menjadi payung perlindungan hukum bagi anggota dalam rumah tangga, khususnya perempuan, dari segala tindak kekerasan. Berikut adalah poin-poin penting yang diatur dalam Undang Undang ini.
1. Apa sih Kekerasan dalam Rumah Tangga itu?

Undang-Undang PKDRT ini menyebutkan bahwa Kekerasan dalam Rumah Tangga adalah setiap perbuatan terhadap seseorang terutama perempuan, yang berakibat timbulnya kesengsaraan atau penderitaan secara fisik, seksual, psikologis, dan/atau penelantaran rumah tangga termasuk ancaman untuk melakukan perbuatan, pemaksaan, atau perampasan kemerdekaan secara melawan hukum dalam lingkup rumah tangga (Pasal 1 ayat 1).

2. Siapa saja yang termasuk lingkup rumah tangga?

Lingkup rumah tangga dalam Undang-Undang ini meliputi (Pasal 2 ayat 1):
a. Suami, isteri, dan anak (termasuk anak angkat dan anak tiri);
b. Orang-orang yang mempunyai hubungan keluarga dengan orang sebagaimana dimaksud dalam huruf a karena hubungan darah, perkawinan, persusuan, pengasuhan, dan perwalian, yang menetap dalam rumah tangga (mertua, menantu, ipar dan besan); dan/atau
c. Orang yang bekerja membantu rumah tangga dan menetap dalam rumah tangga tersebut (Pekerja Rumah Tangga).

3. Apa saja bentuk-bentuk Kekerasan dalam Rumah Tangga?

Bentuk-bentuk KDRT adalah (Pasal 5):
a. Kekerasan fisik;
b. Kekerasan psikis;
c. Kekerasan seksual; atau
d. Penelantaran rumah tangga

4. Apa yang dimaksud dengan kekerasan fisik?

Kekerasan fisik adalah perbuatan yang mengakibatkan rasa sakit, jatuh sakit atau luka berat (Pasal 6).

5. Apa yang dimaksud dengan kekerasan psikis?

Kekerasan psikis adalah perbuatan yang mengakibatkan ketakutan, hilangnya rasa percaya diri, hilangnya kemampuan untuk bertindak, rasa tidak berdaya, dan/atau penderitaan psikis berat pada seseorang (pasal 7)

6. Apa yang dimaksud kekerasan seksual?

Kekerasan seksual adalah setiap perbuatan yang berupa pemaksaan hubungan seksual, pemaksaan hubungan seksual dengan cara tidak wajar dan/atau tidak disukai, pemaksaan hubungan seksual dengan orang lain untuk tujuan komersial dan/atau tujuan tertentu.

Kekerasan seksual meliputi (pasal 8):
a. Pemaksaan hubungan seksual yang dilakukan terhadap orang yang menetap dalam lingkup rumah tangga tersebut;
b. Pemaksaan hubungan seksual terhadap salah seorang dalam lingkup rumah tangganya dengan orang lain untuk tujuan komersial dan/atau tujuan tertentu.

7. Apa yang dimaksud dengan penelantaran rumah tangga?
Penelantaran rumah tangga adalah seseorang yang menelantarkan orang dalam lingkup rumah tangganya, padahal menurut hukum yang berlaku baginya atau karena persetujuan atau perjanjian ia wajib memberikan kehidupan, perawatan, atau pemeliharaan kepada orang tersebut. Selain itu, penelantaran juga berlaku bagi setiap orang yang mengakibatkan ketergantungan ekonomi dengan cara membatasi dan/atau melarang untuk bekerja yang layak di dalam atau di luar rumah sehingga korban berada di bawah kendali orang tersebut (pasal 9).

8. Apakah UU PKDRT ini mengatur mengenai hak-hak korban?

Tentu. Berdasarkan UU ini, korban berhak mendapatkan (pasal 10):
a. Perlindungan dari pihak keluarga, kepolisian, kejaksaan, pengadilan, advokat, lembaga sosial, atau pihak lainnya baik sementara maupun berdasarkan penetapan perintah perlindungan dari pengadilan;
b. Pelayanan kesehatan sesuai dengan kebutuhan medis;
c. Penanganan secara khusus berkaitan dengan kerahasiaan korban;
d. Pendampingan oleh pekerja sosial dan bantuan hukum pada setiap tingkat proses pemeriksaan sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan; dan
e. Pelayanan bimbingan rohani

Selain itu, korban juga berhak untuk mendapatkan pelayanan demi pemulihan korban dari (pasal 39):
a. Tenaga kesehatan;
b. Pekerja sosial;
c. Relawan pendamping; dan/atau
d. Pembimbing rohani.

9. Apakah UU PKDRT ini mengatur mengenai kewajiban pemerintah?
Ya. Melalui Undang-Undang ini pemerintah bertanggung jawab dalam upaya pencegahan Kekerasan dalam Rumah Tangga. Untuk itu pemerintah harus (pasal 12):
a. Merumuskan kebijakan tentang penghapusan kekerasan dalam rumah tangga;
b. Menyelenggarakan komunikasi informasi, dan edukasi tentang kekerasan dalam rumah tangga;
c. Menyelenggarakan sosialisasi dan advokasi tentang kekerasan dalam rumah tangga; dan
d. Menyelenggarakan pendidikan dan pelatihan sensitif jender dan isu kekerasan dalam rumah tangga serta menetapkan standar dan akreditasi pelayanan yang sensitif jender.

Selain itu, untuk penyelenggaraan pelayanan terhadap korban, pemerintah dan pemerintah daerah dapat melakukan upaya:
a. Penyediaan ruang pelayanan khusus (RPK) di kantor kepolisian;
b. Penyediaan aparat, tenaga kesehatan, pekerja sosial dan pembimbing rohani;
c. Pembuatan dan pengembangan sistem dan mekanisme kerjasama program pelayanan yang mudah diakses korban;
d. Memberikan perlindungan bagi pendamping, saksi, keluarga dan teman korban.

10. Bagaimana dengan kewajiban masyarakat?
Undang-Undang ini juga menyebutkan bahwa setiap orang yang mendengar, melihat, atau mengetahui terjadinya kekerasan dalam rumah tangga wajib melakukan upaya-upaya sesuai dengan batas kemampuannya untuk (pasal 15):
a. Mencegah berlangsungnya tindak pidana;
b. Memberikan perlindungan kepada korban;
c. Memberikan pertolongan darurat; dan
d. Membantu proses pengajuan permohonan penetapan perlindungan.

Namun untuk kejahatan kekerasan psikis dan fisik ringan serta kekerasan seksual yang terjadi dalam relasi antar suami istri, maka yang berlaku adalah delik aduan. Maksudnya adalah korban sendiri yang melaporkan secara langsung kekerasan dalam rumah tangga kepada kepolisian (pasal 26 ayat 1). Namun korban dapat memberikan kuasa kepada keluarga atau orang lain untuk melaporkan kekerasan dalam rumah tangga kepada pihak kepolisian (pasal 26 ayat 2).
Dalam hal korban adalah seorang anak, laporan dapat dilakukan oleh orang tua, wali, pengasuh atau anak yang bersangkutan (pasal 27).

11. Bagaimana dengan ketentuan pidana yang akan dikenakan pada pelaku?
Ketentuan pidana penjara atau denda diatur dalam Bab VIII mulai dari pasal 44 – pasal 53. Lama waktu penjara dan juga besarnya denda berbeda-beda sesuai dengan tindak kekerasan yang dilakukan. Dalam proses pengesahan UU ini, bab mengenai ketentuan pidana sempat dipermasalahkan karena tidak menentukan batas hukuman minimal, melainkan hanya mengatur batas hukuman maksimal. Sehingga dikhawatirkan seorang pelaku dapat hanya dikenai hukuman percobaan saja.
Meskipun demikian, ada dua pasal yang mengatur mengenai hukuman minimal dan maksimal yakni pasal 47 dan pasal 48. Kedua pasal tersebut mengatur mengenai kekerasan seksual.

Pasal 47: “Setiap orang yang memaksa orang yang menetap dalam rumah tangganya melakukan hubungan seksual sebagaimana dimaksud dalam pasal 8 huruf b dipidana dengan pidana penjara paling singkat 4 tahun dan pidana penjara paling lama 15 tahun atau denda paling sedikit Rp 12.000.000 atau denda paling banyak Rp 300.000.000”

Pasal 48: “Dalam hal perbuatan kekerasan seksual yang mengakibatkan korban mendapatkan luka yang tidak memberi harapan akan sembuh sama sekali, mengalami gangguan daya pikir atau kejiwaan sekurang-kurangnya selama 4 minggu terus menerus atau 1 tahun tidak berturut-turut, gugur atau matinya janin dalam kandungan, atau mengakibatkan tidak berfungsinya alat reproduksi, dipidana dengan pidana penjara paling singkat 5 tahun dan pidana penjara paling lama 20 tahun atau denda paling sedikit Rp 25.000.000 dan denda paling banyak Rp 500.000.000”

12. Bagaimana mengenai pembuktian kasus Kekerasan Dalam Rumah Tangga?
Dalam UU ini dikatakan bahwa sebagai salah satu alat bukti yang sah, keterangan seorang saksi korban saja sudah cukup untuk membuktikan bahwa terdakwa bersalah, apabila disertai dengan suatu alat bukti yang sah lainnya (pasal 55).
Alat bukti yang sah lainnya itu adalah:
a. Keterangan saksi;
b. Keterangan ahli;
c. Surat;
d. Petunjuk;
e. Keterangan terdakwa.
INGAT!!!
Disahkannya Undang-Undang Penghapusan Kekerasan dalam Rumah Tangga bukan berarti perjuangan terhenti. Ini justru merupakan titik awal perjuangan yang sebenarnya. Pengawasan terhadap pemerintah dalam menjalankan kewajibannya melaksanakan Undang-Undang ini tetap harus kita lakukan. Demikian pula sosialiasi kepada masyarakat luas mengenai maksud dan tujuan UU ini, harus terus menerus diupayakan.

Wednesday, July 30, 2014

Wednesday, May 28, 2014

Talak

http://www.hukumonline.com/klinik/detail/lt533782f670787/talak-menurut-hukum-islam-atau-hukum-negara,-mana-yang-berlaku?

Pertanyaan:
Talak Menurut Hukum Islam atau Hukum Negara, Mana yang Berlaku?
Talak menurut Islam sah apabila suami mengucapkan kata-kata talak. Namun menurut UU Perkawinan sahnya talak hanya di depan sidang. Nah kita sebagai umat Islam tentunya harus patuh terhadap hukum Islam, namun di satu sisi kita juga berada dalam Negara Republik Indonesia. Yang saya tanyakan, hukum manakah yang seharusnya kita ambil sebagai pedoman terkait dengan permasalahan talak di atas?
FARIDA HIDAYATI
Jawaban:
http://images.hukumonline.com/frontend/lt5165540a9b53c/lt51655436e57b1.jpg
 Terima kasih atas pertanyaan Anda.
 
Anda benar bahwa umat Islam tentu harus patuh terhadap atutan-aturan dalam hukum Islam, termasuk dalam hal talak. Yang dimaksud tentang talak itu sendiri menurut Pasal 117 Kompilasi Hukum Islam(“KHI”) adalah ikrar suami di hadapan Pengadilan Agama yang menjadi salah satu sebab putusnya perkawinan.
 
Berkaitan dengan hal yang Anda katakan mengenai sahnya suatu talak hanya di muka pengadilan, perlu kami luruskan di sini bahwa hal itu bukan diatur dalam Undang-Undang No. 1 Tahun 1974 tentang Perkawinan, melainkan diatur dalam Pasal 14 Peraturan Pemerintah No. 9 Tahun 1975 tentang Pelaksanaan UU No. 1 Tahun 1974 tentang Perkawinan (“PP 9/1975”) yang mengatakan bahwa seorang suami yang telah melangsungkan perkawinan menurut agama Islam, yang akan menceraikan isterinya, mengajukan surat kepada Pengadilan di tempat tinggalnya, yang berisi pemberitahuan bahwa ia bermaksud menceraikan isterinya disertai dengan alasan-alasannya serta meminta kepada Pengadilan agar diadakan sidang untuk keperluan itu.
 
Hal ini kembali ditegaskan dalam Pasal 129 KHI yang berbunyi:
 
“Seorang suami yang akan menjatuhkan talak kepada istrinya mengajukan permohonan baik lisan maupun tertulis kepadaPengadilan Agama yang mewilayahi tempat tinggal istri disertai dengan alasan serta meminta agar diadakan sidang untuk keperluan itu.”
 
Jadi, talak yang diakui secara hukum negara adalah yang dilakukan atau diucapkan oleh suami di muka Pengadilan Agama.
 
Lalu bagaimana talak dalam hukum Islam itu? Sayuti Thalibdalam bukunya Hukum Kekeluargaan Indonesia (hal. 100) mengatakan bahwaseorang suami diakui menurut hukum, berdasar beberapa hal tertentu berwenang menjatuhkan talak kepada istrinya. Asal hukum talak itu adalah haram. Kemudian, karena ‘illahnya maka hukum talak itu menjadi halal, atau mubah atau kebolehan.
 
Jika talak diucapkan suami di luar Pengadilan Agama, menurutNasrullah Nasution, S.H. dalam artikel Akibat Hukum Talak di Luar Pengadilan hanya sah menurut hukum agama saja, tetapi tidak sah menurut hukum yang berlaku di negara Indonesia. Akibat dari talak yang dilakukan di luar pengadilan adalah ikatan perkawinan antara suami-istri tersebut belum putus secara hukum.
 
Dari sini jelas kiranya bahwa umat Islam tunduk pada pengaturan dalam hukum Islam perihal talak, yang mana hukum tersebut juga diatur dalam KHI. Lalu, bagaimana kedudukan hukum Islam (KHI) terhadap hukum negara (hukum positif) dalam hal talak itu? Menjawab pertanyaan Anda, dari sini kita bisa ketahui bahwa talak yang diatur dalam KHI itu bersumber dari hukum Islam dan pemberlakuan KHI itu sendiri itu ditegaskan berdasarkan Instruksi Presiden No. 1 Tahun 1991 tentang Penyebarluasan KHI (“Inpres 1/1991”).
 
Masih berkaitan dengan ini, dalam bagian konsiderans Inpres 1/1991 disebutkan bahwa para Alim Ulama Indonesia dalam Loka Karya yang diadakan di Jakarta pada tanggal 2 sampai dengan 5 Pebruari 1988 telah menerima baik tiga rancangan buku Kompilasi Hukum Islam, yaitu Buku I tentang Hukum Perkawinan, Buku II tentang Hukum Kewarisan, dan Buku III tentang Hukum Perwakafan sehingga dibuatlah suatu Kompilasi Hukum Islam. Kemudian, KHI tersebut oleh Instansi Pemerintah dan masyarakat yang memerlukannya dapat digunakan sebagai pedoman dalam menyelesaikan masalah-masalah di bidangperkawinan, kewarisan, maupun perwakafan.
 
Oleh karena itu, menurut hemat kami, pengaturan dalam hukum Islam sudah sejalan dengan pengaturan dalam hukum positif yang mengatur mengenai talak, yakni pengaturan dalam KHI. Hal ini disebabkan karena KHI itu bersumber dari hukum Islam. Hanya saja, tidak adanya legalitas berupa bukti perceraian (dengan tidak dijatuhkannya talak di muka pengadilan) memang akan berdampak pada permasalahan status perkawinan dan masalah-masalah hukum lain yang mungkin timbul sehingga umat Islam juga perlu tunduk pada hukum negara, yakni hukum positif.
 
Sebagai referensi, Anda juga dapat membaca penjelasan mengenai hal ini dalam artikel Akibat Hukum Talak di Luar Pengadilan.
 
Demikian jawaban dari kami, semoga bermanfaat.
 
Dasar hukum:
3.    Instruksi Presiden No.1 Tahun 1991 tentang Penyebarluasan Kompilasi Hukum Islam.
 
Referensi:
Sayuti Thalib. 1986. Hukum Kekeluargaan Indonesia. UI-Press: Jakarta.
 

Wednesday, April 30, 2014

HAK NAFKAH BAGI ISTRI dan ANAK



http://www.lbh-apik.or.id/fact%20-%20nafkah%20istri%20dan%20anak.htm


HAK NAFKAH
BAGI ISTRI dan ANAK


Masalah suami yang tidak mau memberikan nafkah pada keluarga banyak terjadi di sebagian masyarakat kita. Bagi istri atau ibu yang tidak mempunyai penghasilan, hal ini tentu sangat memberatkan karena harus menanggung biaya perawatan dan pendidikan anak-anaknya.

Secara normatif, hukum di Indonesia, —khususnya mengenai hak nafkah bagi istri dan anak, baik dalam masa perkawinan maupun setelah perceraian—, dapat dikatakan sudah cukup melindungi kepentingan perempuan. Pasal 34 ayat 1 UU Nomor 1/1974 tentang Perkawinan, menyatakan bahwa: Suami wajib melindungi isterinya dan memberikan segala keperluan hidup berumahtangga sesuai dengan kemampuannya. Ini berarti bahwa suami berkewajiban penuh memberikan nafkah bagi keluarganya (anak dan istri).

Ketentuan ini merupakan konsekwensi dari ketentuan yang menetapkan suami sebagai kepala keluarga dan istri sebagai ibu rumahtangga serta pengurus rumahtangga sebagaimana yang ditentukan oleh Pasal 31 ayat 3. Sebenarnya, bila kita tilik lebih jauh, pembagian peran seperti ini akan menimbulkan ketergantungan secara ekonomi bagi pihak perempuan (istri). Akibat lebih jauhnya, perempuan (istri) tidak memiliki "akses ekonomi" yang sama dengan suami dimana istri tidak memiliki kekuatan untuk memaksa suami memberikan nafkah yang cukup untuk keluarganya. Sehingga seringkali suami memberi nafkah sesuka hatinya saja.



1. NAFKAH UNTUK KELUARGA DALAM MASA PERKAWINAN

Menurut ketentuan pasal 34 ayat 1 UU Perkawinan, baik nafkah istri maupun anak, adalah menjadi tanggung jawab suami atau ayah anak-anak. Tetapi dari beberapa kasus yang ditangani LBH APIK, istri yang diberi tanggungjawab mengatur semua kebutuhan keluarga terkadang sangat sulit mendapatkan hak nafkah dari suaminya, baik karena kemiskinan mereka maupun karena sikap suami yang menjadikan nafkah sebagai alat untuk menegaskan kekuasaannya sebagai suami. Akibatnya, banyak kaum isteri terpaksa dihadapkan pada suatu situasi yang tidak pernah dibayangkan sebelumnya khususnya bagi mereka yang tidak pernah bekerja. Pada situasi dimana suami meninggalkan keluarga begitu saja tanpa ada kabar berita, situasinya semakin sulit karena disamping tidak ada kejelasan tentang status perkawinannya, suami tidak dapat lagi ditemui atau dilacak tempat tinggalnya.


2. BAGAIMANA BILA INI TERJADI PADA ANDA?

Sayangnya tidak ada sebuah institusi sosialpun yang dapat menolong keadaan ini. Biasanya para istri minta bantuan keluarga -- baik keluarga suami maupun keluarga istri sendiri -- namun tentu saja hal ini tidak dapat diandalkan sebagai sebuah penyelesaian yang tuntas atas masalah ini. Namun demikian anda dapat menempuh cara-cara berikut ini:

a. Meminta bantuan Badan Penasihat Perselisihan Perkawinan

Meski seringkali tidak memuaskan karena cenderung memberikan nasihat yang bias gender dan tidak memiliki daya implementasi dan pemberian sanksi apa-apa kecuali memberi nasihat, namun badan inilah yang secara resmi bertanggungjawab untuk masalah-masalah yang terjadi dalam perkawinan.

b. Meminta bantuan kepada instansi tempat suami bekerja

Cara ini bisa Anda lakukan dengan membuat surat permohonan yang ditujukan kepada pimpinan perusahaan/instansi tempat suami Anda bekerja. Sebutkan juga, sudah berapa lama suami Anda tidak memberikan nafkah kepada keluarga, sementara Anda sendiri tidak bekerja atau anda bekerja tapi tidak dapat mencukupi kebutuhan pendidikan dan penghidupan anak-anak termasuk perawatan kesehatannya.

c. Melakukan Upaya Hukum

Jika jalan musyawarah seperti diatas tidak membawa hasil, Anda dapat melakukan upaya hukum baik ke Pengadilan Negeri (bagi yang non muslim) maupun ke Pengadilan Agama (bagi yang muslim). Pasal 34 ayat 3 UU Perkawinan menyatakan bahwa jika suami atau istri melalaikan kewajibannya, masing-masing dapat mengajukan gugatan kepada Pengadilan.

Selain itu Anda juga dapat mengadukan secara pidana berdasarkan ketentuan pasal 304 Kitab Undang-Undang Hukum Pidana (KUHP). Pasal ini mengancam hukuman maksimal dua tahun delapan bulan bagi pihak yang sengaja menempatkan atau membiarkan seseorang dalam keadaan sengsara, padahal menurut hukum yang berlaku baginya atau karena persetujuan dia wajib memberi kehidupan, perawatan atau pemeliharaan kepada orang itu. Untuk mengurus proses ini Anda bisa meminta bantuan Lembaga Bantuan Hukum atau pengacara terdekat.


3. HAK NAFKAH DALAM MASA PASCA PERCERAIAN

Pasal 41 UU Perkawinan menentukan bahwa akibat putusnya perkawinan suami tetap memiliki kewajiban memberikan nafkah kepada anak-anaknya. Ketentuan ini juga dipertegas oleh pasal 105 (c) Kompilasi Hukum Islam. Namun demikian pasal 41 (b) UU Perkawinan juga menyatakan bahwa bila Bapak dalam kenyataanya tidak dapat memenuhi kewajiban tersebut, Pengadilan dapat menentukan bahwa ibu ikut memikul biaya tersebut. Prinsip ini diperkuat oleh Keputusan Presiden nomor 36 tahun 1990 tentang ratifikasi Konvensi Hak Anak pasal 18 ayat 1 serta UU nomor 7 tahun 1984 tentang ratifikasi Konvensi Penghapusan segala Bentuk Diskriminasi terhadap Perempuan pasal 16 (d) yang pada pokoknya menyatakan dalam urusan-urusan yang berhubungan dengan anak-anak menjadi tanggungjawab bersama kedua orang tua.


4. BATAS WAKTU

Pasal 149 (b) KHI hanya memberikan batas waktu tiga bulan (masa iddah) bagi suami memberikan nafkah untuk istri setelah perceraian. Lalu bagaimana untuk bulan-bulan berikutnya, sementara istri tidak memiliki penghasilan ? Untuk kondisi demikian sangat dimungkinkan untuk menggunakan pasal 41 (c) yang menyatakan bahwa Pengadilan dapat mewajibkan bekas suami untuk memberikan biaya penghidupan dan/atau menentukan sesuatu kewajiban bagi bekas istri. Meski pasal ini tidak menentukan sampai kapan suami berkewajiban memberikan nafkah bagi mantan istrinya, tetapi bila kita mengacu pada Bab IV pasal 27 tentang Ketentuan-Ketentuan Pokok Kekuasaan Kehakiman, maka sesungguhnya hakim dapat menggali atau mengapresiasi pasal dari UU Perkawinan tersebut dengan mempertimbangkan bahwa nafkah bagi istri dapat diberikan selama istri tidak memiliki penghasilan lain atau belum menikah lagi.


5. BILA SUAMI TIDAK MELAKSANAKAN PUTUSAN PENGADILAN

Masalahnya, meski telah ada keputusan Pengadilan sesuai dengan ketentuan-ketentuan tersebut diatas, dalam praktek tidak ada sanksi yang dapat dijatuhkan kepada para suami yang tidak memenuhi kewajibannya berdasarkan keputusan Pengadilan tersebut. Bila ini terjadi maka langkah yang dapat Anda lakukan adalah:

Mengirim Surat Permohonan kepada Pengadilan
Anda bisa mengirimkan surat yang ditujukan kepada Ketua Pengadilan Agama atau Pengadilan Negeri yang memutuskan proses perceraian Anda, yang isinya mendesak Pengadilan agar mengeluarkan surat perintah eksekusi (pelaksanaan putusan). Apabila surat Anda tersebut telah diterima oleh Pengadilan Agama atau Pengadilan Negeri, maka pihak Pengadilan akan mengirimkan surat peringatan (Anmaanning) kepada mantan suami Anda untuk melaksanakan isi putusan Pengadilan. Bila surat peringatan pertama tidak dilaksanakan, Pengadilan akan mengeluarkan surat tersebut sampai tiga kali. Bila sampai ketiga kali mantan suami Anda belum juga melaksanakan isi putusan, maka Pengadilan akan melakukan upaya paksa.